<!-- --><style type="text/css">@import url(https://www.blogger.com/static/v1/v-css/navbar/3334278262-classic.css); div.b-mobile {display:none;} </style> </head><body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d6525925011417604458\x26blogName\x3dla+safi\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://sasasasafitrih.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://sasasasafitrih.blogspot.com/\x26vt\x3d6305678065603185458', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
La safi.
mother's power
Monday, December 17, 2012

aku ingat. waktu itu kita baru pulang jalan-jalan bu. ibu yang ngajak kan, tapi aku nolak karena pasti pulangnya malam entar gak ada angkotnya. tapi ibu maksa. aku turutin bu. dan pulangnya aku minta dijemput bapak. disitu. aku inget. pas itu kita nunggu bapak diparkiran warung bakso jam 9 malam. ibu capek. aku inget LBP ibu kambuh dan tiba tiba duduk di motor salah satu pengunjung warung. aku inget aku marah- marah sama ibu kan ? iya bu aku inget "ibu apa-apaan sih duduk duduk disitu malu-maluin tau gak ! bangun bu!" aku inget suara aku keras banget waktu itu sampe petugas parkiran sempat ngelirik terus
ibu bilang"ibu capek, gak ada yang larang ini" tepi aku ngotot ! aku ngotot bu ! ibu gak boleh duduk disitu harus berdiri sampe bapak datang nahan sakitnya LBP ibu. inget aku bu.
sampe akhirnya ibu nyerah. ibu pergi dari situ kan ninggalin aku sendirian kan bu ? kata ibu aku ga boleh nyusul . kata ibu kalo aku nyusul ibu lempar aku pake sandal ibu. ibu udah jauh baru bapak datang. aku masuk ke mobil terus bilang ke bapak ibu marah marah karena bla bla. aku sama bapak lalu nyusul ibu . terus kita ketemu. bapak bujuk ibu pulang tapi ibu ngga mau. ibu ngotot !
terus
ibu maunya pulang kalo aku turun dari mobil. ibu . itu setengah 10 bu anakmu ini bu.
pasti bapak bakal milih ibu dan iya aku diturunin . mobil bapak melaju . aku inget betapa bencinya aku sama ibu waktu itu. aku inget bu dinginnya kupang malam itu bisa bikin mati . aku nangis aku kesel aku benci aku sendiri. aku bingung gimana pulangnya. untung aku punya 20ribu disaku. aku jalan cukup lama sekitar 10menit. untung ada bapak bapak tukang ojek . aku tahu ibu bakal nyari aku kan ? dan ibu gak bisa nemuin aku begitu aja . ibu harus susah ibu harus mikir 2 kali apa yang udah ibu lakukan sama aku, ibu salah ! iya aku inget
aku naik ojek. anak perempuanmu bu satu-satunya yang paling kamu sayang ? kan ? 10 malam . orang jakarta bilang itu bukan apa-apa tapi bu, kita dimana ?
mau mati rasanya. diatas ojek aku ketawa. ibu rasain ! ibu pikir ibu bisa nemuin aku segampang itu ? hah ?
aku ketawa bu ! ibu lucu !
aku berhenti di warnet depan gang . anakmu gila seperti kamu. kemana gak masuk ke warnet dulu. iya biar ibu bingung nyari aku ! aku mendiam di warnet sejam . aku bahagia banget waktu itu. pulangnya semua orang rumah masih kebangun kecuali ibu. aku langsung masuk ke kamar. bapak sama adikku nyusul. aku nutup muka pake bantal tapi aku masih bisa denger dengan jelas. bapak bilang "kemana kamu la ? tadi dicariin bolak-bolak ga ketemu". kakakku datang terus bilang "ela sudah pulang ? loh lewat mana ? aku nyariin sepanjang jalan ga ketemu" adikku masih disitu. belum bilang apa-apa . aku teriak nyuruh mereka semua keluar dari kamar. semua keluar kecuali adikku.
aku inget
dia bilang sesuatu
"kamu tadi apain ibu ? ibu nangis."
dan
denger kata itu aku nangis sejadi-jadinya sampe pagi. aku tahu ibu bukan nangis gara-gara kejadian diparkiran tadi. ibu nangis karena ninggalin aku sendirian. iya aku pikir ibu emang harus nangis. emang aku aja yang harus nangis ? loh ga bisa bu.
salah siapa selama sebelum itu aku diperlakuin dengan sangat baik ? salah siapa sifat ibu nurun ke aku ? gamau tahu. ibu kan tahu aku orangnya mesti dibujuk. sama kayak ibu kan ? ibu tahu itu. kan.
besoknya mataku bengkak. aku berani banget natep ibu waktu itu, nunjukkin kalo aku nangis semalam bu, biar ibu ngerasa semakin bersalah. dan iya . pagi-paginya ibu masak segala macem, pulangnya beli ini itu. ibu tahu aku bisa dibujuk dengan makanan. ibu pinter. ibuku sama kayak aku. lebih pinter malahan.

aaaah ibu di luar lagi ujan bu. nangis aaaaaah bu hahahaha kan gak kedengeran, tapi disini gak ada yang bujukin, ga ada yang bujukin..........

ibu. maafin anakmu ini ya beribu berjuta kali maaf. aku tahu kenapa Tuhan milihin tempat ini buat aku. biar aku keras kan bu. selama ini apa-apa aku dimanjain tapi disini engga. beda banget sama ibu mah pokoknya.
ibu maafin anakmu ini ya, pokoknya ibu gaboleh nangis lagi. satu tetes air mata kesedihan ibu itu udah jadi jalan buat kegagalan aku bu dan aku ga mau itu terjadi.

ibu......ku...... yang paling aku sayang...........I love you :)

sehat terus bu ! sehaaaaaaat ! biar nanti ada yang bujukin aku pas nangis.
Tuhan jaga ibuku ya tuluuuuuuung :')